Agenda Besar Pekan Ini – Apa Artinya Bagi FX?

 Agenda Besar Pekan Ini – Apa Artinya Bagi FX?


Pekan trading penuh terakhir untuk tahun 2020 akan menjadi pekan yang sibuk. Ada empat pertemuan bank sentral, PMI Desember, dan laporan ketenagakerjaan dan belanja konsumen dari banyak negara di agenda. Faktanya, tidak ada satu ekonomi besar pun yang lolos dari rilis data penggerak pasar. Dengan gagasan tersebut, fokus utama akan tetap pada dolar AS. Investor terus menjual dolar pada hari Senin, memulai apa yang bisa menjadi kerugian empat pekan berturut-turut. Suku bunga rendah, diversifikasi cadangan, dan peluncuran vaksin global adalah alasan utama penurunan dolar. Saham AS terkonsolidasi, tetapi pergerakannya yang memecahkan rekor bulan ini dan mencerminkan peralihan ke aset berisiko, yang konsisten dengan dolar yang kehilangan tawaran safe-haven.

Pertemuan Federal Reserve mendatang pekan ini adalah alasan lain untuk penurunan dolar. Ada keyakinan yang berkembang bahwa setelah pertemuan bank sentral selama dua hari, hal itu dapat meningkatkan pembelian aset dan memperpanjang jatuh tempo obligasi yang ingin dibeli. Fed juga dapat beralih ke pedoman berbasis hasil yang akan mengikat pengetatan untuk tujuan tertentu. Selain perubahan ini, pernyataan Ketua Fed Jerome Powell bersama dengan penyesuaian proyeksi ekonomi bank juga akan terpengaruh. Perubahan suku bunga tidak diharapkan. Bagi bank sentral, dampak peluncuran vaksin akan dibandingkan dengan pengangguran. Kami tidak akan terkejut melihat secercah optimisme dari Powell bahkan saat klaim pengangguran meningkat. Dolar sangat oversold dan tidak perlu banyak untuk short covering. Dolar bisa melihat peningkatan dari penjualan ritel, yang juga akan dirilis beberapa jam sebelum FOMC. Ekonom memperkirakan pengeluaran untuk turun, tetapi dengan kenaikan upah dan pengeluaran online mencapai rekor, risikonya meningkat. Terakhir, namun tidak kalah pentingnya, semua orang juga akan menyaksikan pembicaraan stimulus.

Selera pasar untuk dolar AS akan menentukan berapa banyak mata uang yang diperdagangkan, tetapi ada cukup data global untuk divergensi yang menyebabkan pergerakan besar untuk persilangan mata uang. Selain AS, Inggris, Jepang, dan Swiss juga memiliki pengumuman kebijakan moneter. Pertemuan Bank of Japan dan Swiss National Bank biasanya tidak terlalu menggerakkan pasar, tetapi prospek Bank of England dapat berdampak signifikan pada bagaimana perdagangan sterling. Berkat jaminan pejabat Inggris dan UE untuk terus melakukan pembicaraan melampaui tenggat waktu sebelumnya, GBP adalah mata uang terkuat pada hari Senin. Masih belum ada yang pasti dan berita utama bisa berubah menjadi negatif kapan saja, itulah sebabnya BoE akan tetap dovish. Angka PMI, inflasi, ketenagakerjaan, dan penjualan ritel juga akan dirilis dari Inggris, menjadikannya pekan yang sangat sibuk untuk sterling.

Euro melanjutkan kenaikannya, mendekati level tertinggi 2,5 tahun terhadap dolar AS. Kelemahan dolar AS berbasis luas dan angka produksi industri Eurozone yang lebih kuat membantu mendorong kenaikan pasangan mata uang tersebut. PMI Eurozone dan laporan IFO Jerman dijadwalkan untuk dirilis akhir pekan ini. Lockdown baru-baru ini akan mendorong PMI lebih rendah, tetapi komponen ekspektasi IFO dapat meningkat karena optimisme vaksin. Meski demikian, keputusan pemerintah Jerman untuk melakukan lockdown nasional hingga 10 Januari adalah masalah besar bagi ekonominya dan juga euro. Mereka sebelumnya mempertimbangkan untuk menutup toko setelah liburan Natal, tetapi jumlah kasus dan kematian memburuk ke titik di mana mereka merasa bahwa lockdown menyeluruh diperlukan segera. Italia bisa menyusul karena jumlah kematian melebihi Inggris.

Untuk mata uang komoditas, rilis terpenting adalah lapangan kerja Australia, PDB kuartal ketiga Selandia Baru, dan laporan inflasi Kanada. Ketiganya memperpanjang kenaikan mereka terhadap dolar AS pada hari Senin dan kami mencari perbaikan di area tersebut. Dengan membuka kembali negara bagian Victoria, Australia akan melihat peningkatan lapangan kerja lebih lanjut, tidak terkecuali kuartal ketiga kuat untuk banyak negara dan Selandia Baru. Inflasi di Kanada juga dapat lebih kuat mengingat kenaikan tajam pada komponen harga IVEY PMI.



Sumber:investing.com