Perak Dan Tembaga Lebih Tinggi Dari Harga Emas

 Perak Dan Tembaga Lebih Tinggi Dari Harga Emas


  • Investor bersiap untuk siklus baru super untuk komoditas pada tahun 2021.
  • Pemulihan ekonomi global dan perdagangan refleksi akan bermain dengan kuat.
  • Tembaga dan perak mengungguli harga emas di tengah pergeseran dekarbonisasi AS dan Tiongkok.

Komoditas menyaksikan akhir yang menarik untuk satu dekade pada tahun 2020, yang sebagian besar tidak ramah bagi sektor sumber daya. Pedagang terperangkap oleh krisis virus corona yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun lalu. Demikian pula, pemulihan yang kuat di seluruh bursa komoditas merupakan suatu kejutan, membawa mereka dalam mode dan memulai siklus super.

Tahun 2021 kemungkinan akan melihat perluasan pada pergeseran struktural komoditas, didorong oleh dua narasi utama; Perputaran ekonomi Tiongkok pasca pandemi yang cepat dan permainan refleksi global. Teori refleksi mengacu pada perluasan tingkat output ekonomi melalui dukungan fiskal atau moneter yang ditawarkan oleh pemerintah.

Pelemahan komoditas besar-besaran dan koreksi

“Jual semuanya” adalah tema utama yang mendasari pada awal tahun 2020 dan dekade, saat penularan virus corona melanda dunia dan merobohkan aset dengan imbal hasil lebih tinggi seperti komoditas, saham, dll. Tindakan pembatasan dan lockdown yang diberlakukan di seluruh dunia mulai mempengaruhi pasokan dan permintaan yang menyebabkan resesi ekonomi global.

Indeks S&P 500 GSCI

Indeks Komoditas S&P Goldman Sachs

Pada bulan April, kompleks komoditas mencapai palung multi-tahun. Di antara komoditas yang paling banyak diperdagangkan, tembaga, penentu arah terbaik, jatuh ke level terendah enam tahun di $4617 di London Metal Exchange (LME). Emas mencapai titik terendah untuk tahun ini di $1451. Sementara itu, patokan minyak mentah global, minyak mentah Brent anjlok ke level terendah hampir dua dekade karena kekhawatiran pemulihan atas permintaan untuk bahan bakar dan produknya.

Indeks Komoditas S&P Goldman Sachs (S&P GSCI), salah satu tolok ukur yang paling dikenal luas, pulih hampir 80% setelah mencapai titik terendah pada pertengahan April. Perlu dicatat bahwa semua logam industri melampaui kenaikan harga yang dibuat oleh emas, yang mencapai level tertinggi sepanjang masa $2.075 pada bulan Agustus.

Pemulihan dimulai pada paruh kedua tahun 2020, ketika konsumen utama dunia, Tiongkok, melakukan rebound ekonomi yang luar biasa. Tiongkok adalah ekonomi besar pertama yang kembali berekspansi pada paruh kedua tahun lalu, dengan Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan pertumbuhan PDB 1,9% pada 2021.

Lebih lanjut, kemajuan vaksin virus corona dan ekspektasi yang dihasilkan dari peningkatan ekonomi global yang cepat juga berkolaborasi dengan kembalinya komoditas. Pada bulan November, perusahaan farmasi besar Amerika, termasuk Pfizer/BioNTech dan Moderna mengumumkan bahwa vaksin virus corona mereka menunjukkan kemanjuran lebih dari 90% dalam mencegah infeksi.

Namun, permainan reflasi yang hebat muncul sebagai katalis utama di balik pemulihan yang kuat dalam logam industri, kompleks energi, dan emas batangan. Untuk meredam pukulan ekonomi dari pandemi virus korona, bank sentral global utama dan pemerintah mengeluarkan stimulus moneter dan fiskal besar-besaran.

Untuk tahun 2021, siklus super komoditas baru akan segera terjadi, karena investor bergegas ke komoditas sebagai taruhan pada pemulihan ekonomi global serta lindung nilai terhadap prospek inflasi yang tinggi.

Selain itu, kemenangan Joe Biden di Kepresidenan AS bersama dengan Senat yang dikendalikan Partai Demokrat telah mendorong ekspektasi stimulus fiskal yang lebih besar sementara Federal Reserve (Fed) kemungkinan akan mempertahankan sikap kebijakan akomodatifnya. Dorongan Biden untuk stimulus fiskal yang lebih tinggi telah menghidupkan kembali perdagangan refleksi, mendorong ekspektasi inflasi AS lebih tinggi dan dolar sebagai aset safe haven bergerak ke selatan.

Seiring dukungan bagi harga komoditas untuk bergerak lebih tinggi tahun ini, kami melihat komoditas mana yang akan bersinar atau setidaknya mempertahankan momentum pemulihan 2020.

Harga perak diperkirakan lebih tinggi dari emas

Lebih jelas dari sebelumnya, perak memiliki lebih banyak ruang untuk reli tahun ini daripada emas jika kecintaan terhadap komoditas meluas.

Perbandingan grafik harga Perak dan Emas

Perak memiliki aplikasi yang lebih luas di sektor industri karena juga dipandang sebagai lindung nilai terbaik berikutnya terhadap inflasi setelah emas. Oleh karena itu, jika vaksin potensial, serta pemulihan ekonomi global yang didorong oleh stimulus, terwujud, logam putih dapat melihat kebangkitan yang kuat dalam permintaan untuk aplikasi industri.

Melihat skenario sisi pasokan, lockdown COVID-19 yang ketat di negara-negara penghasil perak utama, termasuk TIongkok , Meksiko dan Peru, telah menyebabkan gangguan dalam produksi logam. Pembatasan tegas juga memicu kendala pasokan emas, meskipun dampaknya terhadap harga perak lebih jelas, karena pasokan perak yang ditambang jauh lebih terkonsentrasi di negara-negara penghasil perak utama.

Pasokan perak yang ditambang tahun ke tahun diperkirakan turun 6,3%, penurunan yang lebih besar dari emas, Adam Webb, Direktur Pasokan Tambang di Metals Focus, mencatat.

Lebih lanjut, perjanjian AS dan Tiongkok untuk bergerak menuju dekarbonisasi kemungkinan dapat menambah kepercayaan pada prospek optimis pada logam putih. Pergeseran signifikan menuju energi matahari untuk menghasilkan listrik kemungkinan besar dapat meningkatkan permintaan perak di fotovoltaik.

Namun demikian, harga emas kemungkinan akan tetap didukung oleh berlanjutnya stimulus fiskal dan moneter besar-besaran secara global dan prospek inflasi yang lebih tinggi. Namun, tingkat kenaikan mungkin tidak sesuai dengan yang terlihat pada tahun 2020, karena pemerintah dapat menahan peluncuran stimulus tambahan jika perputaran ekonomi yang didorong oleh vaksin mendapatkan momentum.

Secara empiris, emas mencapai rekor tertinggi baru di atas $2.000 pada bulan Agustus sementara perak mencapai tertinggi tujuh tahun di $29,85. Oleh karena itu, perak memiliki cakupan yang cukup untuk menantang level tertinggi sepanjang masa di $49,83 yang didaftarkan pada tahun 2011.

Grafik rasio harga Emas / Perak

Dalam bukti lain perak mengungguli emas, rasio Emas/Perak telah kembali ke palung Agustus 2020 tepat di bawah 70,00. Indeks tersebut terjual secara agresif tahun lalu dan mencapai level terendah sejak Maret 2017. Di tengah prospek yang lebih cerah untuk logam semi mulia, masuknya dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang signifikan mungkin dapat mendukung lonjakan harga.

Harga tembaga: Terlalu panas untuk ditangani

Kinerja tembaga yang luar biasa di semester kedua 2020 menjadikannya salah satu logam industri paling favorit mulai tahun 2021. Logam merah menduduki puncak tahun 2020 di $7741,50, dengan investor mengincar penembusan di atas ambang $8000 tahun ini.

Salah satu dari tiga alasan utama di balik kenaikan harga tembaga yang diharapkan dilihat sebagai refleksi yang mendorong permintaan konsumen yang terpendam, yang akan membuat sektor manufaktur global tetap bergairah. Optimisme pemulihan ekonomi akan membuat dolar AS sebagai safe haven tertekan, yang dapat menopang harga tembaga.

Faktor yang paling jelas tetap berlanjutnya pertumbuhan permintaan Tiongkok untuk logam non-besi, sebagian didorong oleh strategis dan rekor impor katoda Biro Cadangan Negara (SRB).

Impor bersih Tiongkok untuk tembaga rafinasi tahun ke tahun melonjak sebesar 45% menjadi 4,2 metrik ton pada Jan-Nov 2020, menurut data yang diterbitkan oleh China Customs.

Sebuah langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya menuju proyek pembangkit listrik tenaga angin listrik terbarukan intensif tembaga oleh AS dan negara naga telah meningkatkan permintaan akan tembaga.

Presiden terpilih AS Joe Biden telah berjanji untuk “Revolusi Energi Bersih”, yang menyerukan pemasangan 500.000 stasiun pengisian kendaraan listrik pada tahun 2030 dan akan menyediakan $400 miliar untuk R&D dalam teknologi bersih. Upaya ini akan membutuhkan penggunaan tembaga yang ekstensif.

Grafik harga tembaga

Kitco

Penembusan teknis dikonfirmasi pada grafik bulanan LME Copper menjadikannya yang terakhir dan katalis utama yang dapat berkolaborasi dengan potensi kenaikan harga. Logam itu menukik keluar dari saluran menurun selama satu dekade sekitar pertengahan 2020, memicu lonjakan yang terlihat di bagian akhir tahun ini. Reli menuju level $10 Ribu tidak dapat dikesampingkan pada penerimaan di atas $8000.

Harga minyak stabil di level yang lebih tinggi

Kedua patokan minyak mentah telah menunjukkan pemulihan fenomenal setelah merosot ke posisi terendah bersejarah pada Maret 2020. Kontrak berjangka WTI di Nymex bahkan mengarahkan ke wilayah negatif untuk pertama kalinya.

Lockdown covid global dan pembatasan perjalanan mengeringkan permintaan fisik untuk emas hitam. Akibatnya, perusahaan minyak terpaksa menyewa kapal tanker untuk menyimpan surplus pasokan, yang memaksa harga minyak AS ke wilayah negatif.

Grafik harga minyak WTI AS

BBC

Untuk membantu pemulihan harga minyak dan menstabilkan pasar, OPEC dan sekutunya (OPEC+), pada bulan April, setuju untuk memangkas produksi gabungannya hampir 10 juta barel per hari, atau 10% dari permintaan global sebelum krisis.

Harga minyak kemungkinan akan seimbang pada 2021, dengan paruh pertama pembeli harus berusaha keras untuk mempertahankan pemulihan. Penerapan kembali lockdown yang lebih ketat di Inggris, Jepang, dan sebagian Eropa dan Australia diperkirakan akan memicu kembali kekhawatiran pemulihan permintaan.

Meskipun keputusan tak terduga aliansi untuk menunda kenaikan produksi 500 ribu barel per hari (bph) pada Februari dapat menawarkan penangguhan hukuman yang sangat dibutuhkan pasar. Pada saat penulisan, WTI berada di level tertinggi sejak Februari 2020 tepat di bawah level acuan $52.

Dengan perjalanan, pariwisata, dan keramahtamahan yang mungkin membutuhkan beberapa tahun untuk kembali ke keadaan normal sebelum pandemi, ruang untuk keuntungan tambahan dalam minyak tetap terbatas. Meski begitu, optimisme yang didorong oleh vaksin tentang pemulihan ekonomi dan langkah-langkah stimulus kemungkinan dapat menahan harga.

Kesimpulan

Pasar bullish komoditas struktural baru akan segera terjadi tahun ini di tengah pemulihan ekonomi Tiongkok berbentuk V, kebangkitan perdagangan reflasi dan pergeseran ke dekarbonisasi. Logam industri seperti perak dan tembaga cenderung mengungguli harga emas dan minyak.



Sumber : www.fxstreet-id.com